Rabu, 09 Januari 2013

Pencegahan Serangan Jantung

Sementara orang tidak bisa mengendalikan sejarah keluarga mereka dan genetika, mereka dapat meminimalkan faktor risiko penyakit jantung dengan:
  • berhenti merokok;
  • mengontrol tekanan darah tinggi , kolesterol, diabetes;
  • berolahraga secara teratur , dan
  • mengambil aspirin bayi sehari.
Ini semua adalah tantangan seumur hidup untuk mencegah penyakit jantung, stroke, dan penyakit pembuluh darah perifer.
Bahkan dengan yang terbaik dari perawatan pencegahan, serangan jantung terjadi. Mengembangkan rencana darurat sehingga jika nyeri dada terjadi pastikan Anda, keluarga Anda, dan teman-teman tahu bagaimana untuk mengaktifkan Layanan Darurat Medis di daerah Anda atau hubungi 911.

Serangan Jantung Follow-Up

Obat-obatan yang dapat direkomendasikan pada pulang dari rumah sakit meliputi:
  • aspirin untuk anti-platelet efek,
  • a beta blocker untuk menumpulkan efek adrenalin pada jantung dan membuatnya mengalahkan lebih efisien,
  • suatu obat statin untuk mengendalikan kolesterol dan
  • clopidogrel (Plavix) atau prasugrel (Effient), lain obat anti-platelet.
Karena jantung mungkin telah rusak, pengujian lebih lanjut mungkin diperlukan untuk menilai kemampuan memompa. Echocardiography dapat mengukur fraksi ejeksi, jumlah darah yang jantung memompa keluar ke tubuh dibandingkan dengan berapa banyak yang diterimanya. Sebuah fraksi ejeksi normal harus lebih besar dari 50% sampai 60%.
Sebuah program latihan dipantau dapat diatur.
Upaya akan dilakukan untuk meminimalkan faktor risiko jantung, termasuk:
  • berhenti merokok,
  • penurunan berat badan ,
  • mengontrol tekanan darah, dan
  • menurunkan kolesterol "jahat" .
Beberapa pasien akan memerlukan operasi bypass arteri koroner angiogram jika mereka menunjukkan beberapa daerah penyumbatan.
Situasi Khusus
Angina Prinzmetal
Pada beberapa orang, arteri koroner dapat menjadi kejang dan menyebabkan penurunan aliran darah ke otot jantung. Hal ini dapat menyebabkan nyeri dada yang dikenal sebagai angina Prinzmetal, bahkan jika tidak ada penumpukan plak di pembuluh darah. Dalam episode parah EKG dapat menyarankan serangan jantung, dan kerusakan otot dapat dikonfirmasi dengan mengukur enzim jantung.
Kokain
Ada korelasi yang kuat antara penggunaan kokain dan serangan jantung. Selain dari kejang arteri bahwa kokain menginduksi, obat berubah pada sistem adrenalin tubuh, meningkatkan denyut nadi dan tekanan darah, jantung membutuhkan untuk melakukan pekerjaan lebih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar